Larangan Memotong Rambut Dan Kuku Bagi yang Ingin BerQurban


Reportaseterkini.net - Sa’id bin Al Musayyib, Robi’ah, Imam Ahmad, Ishaq, Daud dan sebagian murid-murid Imam Asy Syafi’i mengatakan bahwa larangan memotong rambut dan kuku (bagi shohibul qurban) dihukumi haram sampai diadakan penyembelihan qurban pada waktu penyembelihan qurban. Secara zhohir(tekstual), pendapat ini melarang memotong rambut dan kuku bagi shohibul qurban berlaku sampai hewan qurbannya disembelih. Misal, hewan qurbannya akan disembelih pada hari tasyriq pertama (11 Dzulhijah), maka larangan tersebut berlaku sampai tanggal tersebut.
-
Yang dimaksud dengan larangan mencabut kuku dan rambut di sini menurut ulama Syafi’iyah adalah dengan cara memotong, memecahkan atau cara lainnya. Larangan di sini termasuk mencukur habis, memendekkannya, mencabutnya, membakarnya, atau memotongnya dengan bara api. Rambut yang dilrang dipotong tersebut termasuk bulu ketiak, kumis, bulu kemaluan, rambut kepala dan juga rambut yang ada di badan.
-
Lalu apakah hikmah dibalik larangan ini?
Menurut ulama Syafi’iyah, hikmah larangan di sini adalah agar rambut dan kuku tadi tetap ada hingga qurban disembelih, supaya makin banyak dari anggota tubuh ini terbebas dari api neraka.
-
Keputusan 1 Dzulhijjah tetap menunggu keputusan pemerintah RI lewat Kemenag. Diperkirakan dimulai waktu maghrib pada hari selasa 22 Agustus 2017; Shalat Idul Adha pada 1 September 2017. [Rumaysho / reportaseterkini.net]

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to " Larangan Memotong Rambut Dan Kuku Bagi yang Ingin BerQurban "

Post a Comment