Bacalah! Begini Perumpamaan Orang yang Telah Terbiasa Dengan Maksiat

Reportaseterkini.net - Ketika kita melewati tempat penimbunan sampah, anda pasti mencium bau yg tidak sedap, lalu anda secara refleks menutup hidung dgn tangan atau sapu tangan anda. Jika anda mengatakan, “Saya tidak mencium bau yg tidak sedap itu” maka, orang yg mendengarnya bakal mengatakan bahwa hidung anda sedang tidak sehat, mungkin terkena flu berat atau lainnya.


Di waktu yg sama, anda melihat para pemulung yg asyik mengais sampah, seolah-solah tidak merasa terganggu oleh bau yg tidak sedap itu. Kenapa? Karena mereka sudah terbiasa dengan bau tersebut sehingga menjadi biasa-biasa saja.

Beginilah perumpamaan orang yg telah terbiasa dengan maksiat yg menyebabkan hati mereka terkotori oleh noda-noda kemaksiatan. Mereka tidak dapat lagi mencium bau busuk kemaksiatan, akibat tebalnya noda-noda maksiat yg menempel pada dinding hatinya, sehingga menghalangi cahaya keimanan menembus kegelapan hatinya. Oleh karena itu, tatkala berbuat maksiat mereka tidak dapat lagi menerima cahaya sebagaimana yg dirasakan oleh hati yg diterangi dengan lentera keimanan. Jika kalian membacakan dan menyampaikan petunjuk, dan nasihat ilahi kepadanya, maka ia gusar, bahkan menolaknya karena kerasnya hati yg diselimuti oleh “noda” dan“karat” maksiat.

Rasul SAW bersabda, “Sesungguhnya orang yg beriman jika melakukan suatu dosa, maka dosa itu menjadi titik hitam di dalam hatinya. Jika dia bertaubat dan mencabut serta berpaling (dariperbuatannya) maka mengkilaplah hatinya. Jika dosa itu bertambah, maka titik hitam itupun bertambah hingga memenuhi hatinya.” (HR. At-Tirmidzi dan Ibnu Majah). [reportaseterkini.net]

Subscribe to receive free email updates:

Baca Juga :

Floating Ads