Inilah 4 Pertanyaan Sensitif yang tidak boleh Di tanyakan Kepada Perempuan

Reportaseterkini.net - Dalam kehidupan sehari-hari tak lepas dari muamalah dengan saudara/i muslim. Bercakap ini dan itu menjadi hal yang lumrah. Apalagi jika berjumpa dengan saudara/i yang pernah dekat, tentu dalam suasana keakraban. Semakin banyak canda ria dan tawa. Terkadang saat hanyut dalam canda ria dan tawa kita lupa menjaga lidah sehingga hati lawan bicara pun terluka.


Oleh: Anna Mujahidah Mumtazah

Tetaplah menjadi penyejuk mata dan hati bagi lawan bicara/orang lain. Senyum menyejukkan mata, lidah yang terjaga menjadikan lawan bicara sejuk hatinya. Buatlah mereka bahagia, jika kita tak sanggup membuatnya bahagia maka jangan biarkan air matanya mengalir karena kesalahan kita dalam bercakap. Untuk itu kita membutuhkan ilmu dalam berinteraksi dengan sesama muslim. Berikut ini pertanyaan yang harus dihindari saat berjumpa dan bercakap dengan sesama muslim.

1. Kapan menikah?
Pertanyaan ini kerap menimpa para jomblo. Ya, terkadang pertanyaan ini sengaja telontar untuk membully atau memotivasi. Bisa jadi pula tidak sengaja dan tanpa tersadar kata ini terucap. Meski kita tak tahu, masalah yang tengah dihadapi oleh para jomblo. Bisa jadi belum menikah karena masih banyak kendala. Menyekolahkan adiknya, target pencapaian yang belum di tangan, terkendala restu orang tua. Bisa pula karena salah satu pihak yang kurang cocok (kurang ridha dengan agama dan akhlaknya), atau ketakutan akan pelanggaran syariat saat proses menuju pernikahan, pelaminan hingga setelah sah menjadi pasutri jika menikah dengan yang tidak satu pemahaman. Jika diizinkan memilih, tentunya para jomblo lebih memilih menikah di usia muda dengan pasangan yang salih/ah. Namun bisa jadi Allah menguji kesabarannya untuk mendapatkan jodoh.

2. Sudah punya berapa momongan?
Berdasarkan survey, mereka yang sudah menikah dan belum diberi amanah momongan jauh lebih galau dengan pertanyaan “Sudah berapa anakmu? Berapa usianya?” daripada saat mereka jomblo ditanya dengan pertanyaan “Kapan menikah?” Marilah kita jaga lidah untuk tidak bertanya kepada pasutri “berapa anakmu? Berapa usianya?” jika ternyata kita belum pernah menjumpainya hamil dan bersama momongannya. Mendoakannya agar segera dikaruniakan anak lebih baik daripada menanyakan perihal momongan kepadanya. Pun jika kita ingin mengetahuinya ada baiknya menanyakan ke kawan yang dekat dengannya tanpa sepengetahuannya. Namun jika kita pernah menjumpainya bersama momongannya, tentu pertanyaan tersebut tidak masalah.

3. Sudah punya rumah atau mobil?
Dalam hidup ini terkadang orang tua, keluarga, tetangga atau kawan lainnya tak lepas menanyakan “Sudah punya rumah? Kendaraan dan lainnya?” Jika sekiranya kita belum pernah menjumpai saudara/i dan kawan kita memiliki materi tersebut, maka ada baiknya pertanyaan yang serupa kita tahan. Jika orang terdekatnya menanyakan hal yang demikian menjadikannya galau, maka jangan biarkan diri kita menambah kegalauannya.

4. Istri kerja sebagai apa?
Mengenai pekerjaan, terkadang seorang istri minder jika menjadi ibu rumah tangga, padahal pekerjaan tersebut adalah mulia. Sebagai saudara yang baik tentunya kita akan senantiasa memilah dan memilih pertanyaan sesuai dengan keadaan saudara/i kita agar jangan sampai menjadikannya sedih dan berlinangan air mata. Allahu A’lam.

Sumber : Voa-Islam.com

Subscribe to receive free email updates: